728x90 AdSpace

  • Latest News

    Minggu, 03 September 2017

    #Warta : Dampak Foto & Berita Hoaks Rohingya Memicu Terjadi Konflik Semakin Parah

     Konflik militer Myanmar dan komunitas Rohingya di wilayah Rakhine, sepekan terakhir, menyulut kemarahan warga dunia.

    Amarah, kecaman, serta protes dari banyak kalangan di berbagai negara tersebut memunyai kecenderungan perspektif SARA.

    Seperti dilansir BBC.Com, Sabtu (2/9/2017), aksi kekerasan militer Myanmar di Rakhine, dibarengi dengan maraknya foto dan informasi bohong alias hoaks di media-media sosial.

    Ironis, foto dan informasi hoaks itu tak hanya disebar oleh kelompok-kelompok intoleran yang mencoba menggunakan konflik tersebut untuk kepentingannya sendiri, tapi juga oleh banyak pemerintah negara lain.

    Berdasarkan pengalaman BBC meliput konflik Myanmar-Rohingya di Rakhine, para jurnalis sulit untuk memasuki area tersebut. Informasi kredibel mengenai situasi di daerah itu juga sulit didapat.

    Namun, berdasarkan informasi yang dihimpun BBC, situasi di Rakhine kekinian adalah sebagai berikut:

        Pekan lalu, militan dari kelompok Arakan Rohingya Salvation Army (ASRSA) menyerbu pos polisi dan menewaskan 25 aparat keamanan Myanmar.
        Kontak senjata dilaporkan terjadi di sejumlah area, dan terkadang ARSA melibatkan warga sipil Rohingya untuk melakukan perlawanan terhadap polisi.
        Tapi dalam banyak kasus, polisi Myanmar terkadang didukung oleh warga Buddhis yang bersenjata.
        Komunitas Buddhis di Rakhine juga sering menjadi target penyerangan, dan sejumlah warga mereka juga terbunuh.
        PBB mengestimasi 40 ribu warga Rohingya menyerangi perbatasan ke Bangladesh.

    Namun, banyak warganet yang justru tak menyampaikan hal tersebut di media-media sosial. kebanyakan mereka justru menyebar foto berikut informasi bohong ataupun produksi lama mengenai Rohingya.

    Bahkan, pada 29 Agustus 2017—ketika bentrokan di Rakhine menghebat—Wakil Perdana Menteri Turki Mehmet Simsek, mengunggah 4 foto dan menyerukan komunitas internasional menghentikan "pembersihan etnis" alias genosida Muslim Rohingya.

    "Kicauan" Simsek itu disebar ulang lebih dari 1.600 kali dan diterima oleh lebih dari 1.200 warganet.
    .


    Satu foto yang disebar Simsek itu menggambarkan mayat-mayat bergelimpangan, dan diklaim merupakan warga Rohingya.

    Namun, foto itu lantas dibantah oleh warganet dari Myanmar. Mereka memberikan bukti bahwa foto-foto yang diunggah Simsek adalah korban meninggal setelah diterpa bencana Topan Nargis pada Mei 2008.

    Foto lain yang diunggah Simsek adalah seorang perempuan menangisi mayat laki-laki yang diikat di pohon.

    "Namun, berdasarkan penelusuran BBC, foto itu ternyata terjadi di Aceh, Indonesia, tahun 2003. Foto itu dipotret oleh fotografer Reuters," tulis BBC dalam artikelnya.

    Sementara foto ketiga yang diunggah Simsek memperlihatkan seorang balita menangis di samping ibunya yang sudah meninggal. Dalam penelusuran BBC, foto itu sebenarnya terjadi di Ruwanda, Juli 1994.

    "Foto itu dijepret fotografer Sipa, Albert Facelly. Foto itu menang dalam World Press Award," demikian penjelasan BBC.

    Selain foto-foto seperti yang diunggah Simsek, terdapat banyak gambar lain di media sosial dan diklaim terjadi di Rakhine.

    Misalnya, foto yang menggambarkan sekelompok laki-laki memegang senjata laras panjang dalam posisi membidik musuh. Foto itu dibubuhi keterangan bahwa warga Muslim Rohingya tengah berlatih untuk membunuhi warga Buddhis Myanmar.



    Ternyata, foto tersebut adalah pejuang-pejuang kemerdekaan Bangladesh dalam perang patriotik tahun 1971.

    "Mendapatkan gambaran yang akurat tentang apa yang terjadi, akan memakan waktu lama, mengingat betapa sedikit akses terhadap wilayah tersebut. Tapi, kampanye disinformasi di media sosial akan memeruncing dan mempernburuk konflik itu, baik dari kalangan Buddhis maupun Rohingya," tulis BBC mengakhiri artikel tersebut.

    • Komentar Via
    • Facebook
    Item Reviewed: #Warta : Dampak Foto & Berita Hoaks Rohingya Memicu Terjadi Konflik Semakin Parah Rating: 5 Reviewed By: Wartadotco News
    Scroll to Top