728x90 AdSpace

  • Latest News

    Minggu, 04 Juni 2017

    Presiden Donald Trump Gunakan Teror Kota London, Demi Bela Kebijakan "Travel Ban"

    Dengan adanya 2 kejadian sadis dimana  Kota London, Inggris kembali diserang teror kembali, dengan adanya kejadian ini, maka Presiden Amerika Serikat Donald Trump menggunakan kejadian tersebut sebagai bahan pembelaan untuk kebijakan "travel ban".

    Melalui akun Twitter-nya, Trump menyampaikan komentar atas dua serangan teror yang masing-masing terjadi di London Bridge dan kawasan kuliner Borough Market, Sabtu malam (3/6/2017).

    "Kita harus pintar, waspada, dan tangguh. Kita membutuhkan pengadilan untuk mengembalikan hak kita, dan kita membutuhkan 'travel ban' demi keamanan ekstra!"

    Sebelumnya, kebijakan larangan perjalanan yang ditetapkan Pemerintahan Trump mendapat banyak penentangan, dan dinilai kontroversial.

    Pengadilan federal AS pun memblokir kebijakan Trump tentang larangan perjalanan bagi warga dari enam negara berpenduduk mayoritas Muslim.

    Tentang hal ini, Pemerintah Trump tengah meminta Mahkamah Agung A.S. untuk membatalkan keputusan pengadilan federal tersebut.

    Selain memakai peristiwa serangan di London, untuk membela kebijakannya, Trump juga mengeluarkan komentar tentang janji memberi bantuan dan memberi dukungan untuk London.

    Trump menulis pesan: "Apapun yang bisa diberikan AS untuk menolong warga di London dan Inggris, kami akan berikan. Kami bersama kalian, Tuhan memberkati."

    Sebelumnya, Wali Kota London Sadiq Khan telah mengeluarkan kecaman keras atas serangan teror yang terjadi di dua lokasi yang berdekatan di Kota London itu.

    Sadiq Khan seperti dilansir Associated Press, menyebut serangan itu merupakan tindakan pengecut terhadap orang-orang tak berdosa di London.

    Dalam pernyataannya, Minggu dini hari (4/6/2017), Sadiq Khan menyerukan agar warga London tetap tenang di tengah rangkaian serangan teror itu.

    Dia pun mengaku dapat merasakan kecemasan dan kekhawatiran seluruh warga yang terdampak dengan peristiwa tersebut.

    "Ini adalah serangan yang disengaja terhadap orang-orang London yang tidak berdosa dan para wisatawan yang berkunjung kota ini untuk menikmati Sabtu malam mereka."

    "Saya mengecam dengan kata-kata yang paling keras. Tidak ada pembenaran apa pun untuk tindakan barbar semacam ini," tegas Khan.

    Aparat Kepolisian Kota London menyatakan bahwa dua serangan teror tersebut terlihat seperti terkoordinasi.

    Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan pihak berwenang sedang menangani insiden yang disebutnya mengerikan tersebut.

    Aparat Kepolisian Kota London pun menegaskan peristiwa yang terjadi di London Bridge dan kafe di Borough Market diperlakukan sebagai aksi terorisme.

    Ini merupakan serangan teror ketiga yang menyerang Inggris tahun ini.

    Sebelumnya, seorang pria yang mengemudikan mobil menabraki pejalan kaki di Westminster Bridge pada bulan Maret.


    Kemudian, serangan bom bunuh diri pada konser Ariana Grande di Manchester dua minggu yang lalu, menelan 22 korban jiwa.
    • Komentar Via
    • Facebook
    Item Reviewed: Presiden Donald Trump Gunakan Teror Kota London, Demi Bela Kebijakan "Travel Ban" Rating: 5 Reviewed By: Wartadotco News
    Scroll to Top