728x90 AdSpace

  • Latest News

    Senin, 02 Januari 2017

    KH Hasyim Muzadi : Kesenjangan Mayoritas dan Minoritas Perlu Diperhatikan

    Jakarta, Warta.co - Sekjen International Conference Of Islamic Scholars (ICIS), KH Hasyim Muzadi menilai, kesenjangan mayoritas dan minoritas di Indonesia sudah menjadi salah satu poin penting yang patut diperhatikan.

    Hasyim menuturkan, selama ini hampir setiap hari selalu dikumandangkan hubungan mayoritas dan minoritas. Pada umumnya esensinya adalah agar mayoritas melakukan toleransi bahkan perlindungan terhadap minoritas.

    "Padahal, fakta mayoritas dan minoritas di Indonesia ada dua dimensi," kata Hasyim dalam keterangannya saat penyampaian refleksi akhir tahun 2016, Jumat (30/12).

    Dimensi yang dimaksud, ujar Hasyim yang juga anggota Dewan Pertimbangan Presiden ini, ada mayoritas dan minoritas dilihat dari jumlah, ada mayoritas dan minoritas dari segi potensi dan peranannya di Indonesia.

    Biasanya menyebut mayoritas ditinjau dari segi populasi maka artinya adalah pribumi. Sedangkan jika ditinjau dari segi keagamaan yang dimaksud adalah umat Islam. Dengan demikian, maka selebihnya dari itu disebut minoritas.

    Sehubungan dengan sistem ketatanegaraan yang masih liberalistik, ungkap Hasyim, dalam politik yang justru membuahkan sub-sistem ekonomi yang sentralistik, terjadilah mayoritas dalam jumlah baik tinjauan populasi maupun agama berposisi sebagai minoritas di bidang kemampuan ekonomi, bahkan kemampuan tata kelola nasional atau internasional.

    "Dalam konteks ini, minoritas mempunyai potensi ekonomi jauh lebih besar dibanding dengan mayoritas dalam jumlah yang posisi ekonominya masih rendah," kata Pengasuh Pesantren al-Hikam Depok dan Malang itu.

    Pertanyaannya sekarang, mayoritas dalam populasi dan agama relatif telah melakukan toleransi dan perlindungan sekalipun tentu belum optimal karena terjadinya pergesekan di sana-sini.

    Yang belum terlihat di Indonesia adalah toleransi minoritas yang berkekuatan mayoritas di bidang ekonomi dan perananan membagi toleransinya kepada mayoritas yang rendah potensinya.

    Hasyim mengakui, toleransi di bidang ekonomi dan peranan global tidak mungkin dengan sendirinya terjadi tanpa usaha keras dari negara dan bangsa. Masyarakat pun sulit menunggu terjadinya homo homini sosius (ekonomi berwatak sosial) karena pada hakikatnya ekonomi itu bersifat homo homini lupus (eksploitasi dari ekonomi kuat kepada ekonomi yang lemah).

    Namun demikian, Hasyim mengingatkan ada tiga syarat besar dan berat untuk menciptakan homo homini sosius di bidang ekonomi yaitu pertama, sistem ekonomi di dalam ketatanegaraan dan konstitusi serta perangkat aturan perundangan di Indonesia yang menjamin terselenggaranya pemerataan ekonomi.

    Kedua, penyelenggara negara yang konsisten dalam menjalankan jalur-jalur pemerataan tersebut. hal ini tidaklah gampang karena menyangkut masalah kepentingan dan masalah keinginan seseorang di dalam menumpuk kekayaan.

    Ketiga, kesiapan mental ekonomi kerakyatan, skill, dan kesempatan yang sama di dalam mencari rejeki serta perlindungan usaha-usahah kecil. Tiga hal tersebut yang merupakan syarat mutlak pemerataan dan kemakmuran masih terlihat sangat dini di Indonesia.

    Lebih lanjut, Hasyim menambahkan ekonomi global yang sebelum 1992 masih terbagi menjadi Blok Timur yang proletar dan Blok Barat yang kapitalistik sudah usai. Yang terjadi sekarang setelah selesainya perang dingin, Barat dan Timur bersatu dalam monopolar (satu pola pemikiran) tidak lagi bipolar yang bertentangan antara proletariat sosialis dan kapitalistik imperialis.

    Bersatunya kedua kutub ini, menurut dia, disatukan oleh filsafat materialisme yang sesungguhnya merupakan induk dan akar yang sama dari dua kutub kapitalis dan proletariat.

    Hasyim menyebut Tiongkok misalnya. Semula negara ini mendengungkan proletariatisme, sekarang meloncat menjadi investor-investor dan agresi ekonomi ke seluruh negara yang hampir mengalahkan Amerika Serikat (AS).

    Agresi Barat dan Timur yang besatu mencari sumber-sumber ekonomi dunia tentu menjadikan negara-negara yang berpotensi energi, tanah, dan air menjadi sasarannya, termasuk Indonesia.

    Yang menjadi refleksi segenap elemen bangsa yakni dimana posisi Indonesia di dalam perebutan potensi ekonomi tersebut, dan ketahanan Indonesia sendiri sehingga Indonesia tetap milik masyarakatnya.
    • Komentar Via
    • Facebook
    Item Reviewed: KH Hasyim Muzadi : Kesenjangan Mayoritas dan Minoritas Perlu Diperhatikan Rating: 5 Reviewed By: Wartadotco News
    Scroll to Top