728x90 AdSpace

  • Latest News

    Senin, 30 Januari 2017

    Analisis Reaksi Fitsa Hats dan Firza Hots

    Pagi ini saya dinasehati oleh seorang yang tidak dikenal, katanya jangan menyebarkan informasi dugaan perselingkuhan Firza dan Rizieq, karena belum tentu benar. Ada juga yang membandingkan kasus ini dengan fitnah Jonru pada Jokowi soal ibu kandungnya yang difitnah hanya beda 10 tahun, serta keluarga PKI. Katanya, meski difitnah Jokowi tak pernah mengklarifikasi. Tugas untuk membuktikan justru ada pada yang memfitnah, bukan yang difitnah.

    Sebenarnya mereka ini bukan orang yang saya kenal dan tidak penting sama sekali. Tapi karena pola pikirnya yang unik, ini kemudian menjadi inspirasi saya untuk menulis lagi soal Firza dan Rizieq.

    Begini, fitnah Jonru pada Jokowi sebelumnya sudah pernah dilakukan oleh banyak orang pada Pilpres 2014. Dulu pernah ada tuduhan bahwa Jokowi non muslim, muallaf demi bisa menjadi Walikota sampai Presiden. Tuduhan ini pun diklarifikasi langsung oleh pihak Jokowi melalui PDIP, dengan mempublikasikan akte pernikahan Jokowi dan Iriana. Di sana jelas tertulis: muslim.

    Kemudian fitnah bahwa ibunda Jokowi bukan ibu kandung, inipun sudah pernah diklarifikasi langsung oleh ibunya, bahwa Jokowi adalah anaknya. Kabar bahwa perbedaan usia hanya terpaut 10 tahun, pun merupakan informasi yang tidak benar. Ibunda Jokowi memang menikah muda, namun perbedaan usianya dengan Jokowi tidak 10 tahun, melainkan 19 tahun.

    Klarifikasi seperti itu penting diberikan karena fitnah dan tuduhannya menyerang sisi sensitif dan fundamental. Muslim tidaknya Jokowi, pasti memiliki pengaruh terhadap pemilih pada Pilpres 2014 lalu. Benar tidaknya ibunda Jokowi, tentu memiliki pengaruh terhadap kepercayaan publik pada Jokowi. Bagaimana mungkin kita dipimpin oleh orang yang tidak jelas asal usulnya? Atau ibunya saja hasil rekayasa. Tidak bisa. Semua harus jelas dan tak ada yang perlu ditutup-tutupi.

    Sampai di sini, jika ada orang yang berpikir agar kita tidak menekan Rizieq dan Firza mengklarifikasi, karena Jokowi tak pernah mengklarifikasi fitnah yang ditujukan padanya. Kemudian beranggapan bahwa pengikut Jonru percaya bahwa fitnah tersebut benar hanya karena Jokowi tak pernah mengklarifikasi. Saya pikir orang ini hanyalah mengikuti fanspage Jonru tanpa mau baca koran dan lainnya. Klarifikasi Jokowi dan keluarganya jelas, ada. Bagaimana bisa disebut tidak pernah klarifikasi?

    FPI Menyikapi Megawati

    Saat dugaan kasus penistaan agama yang dilakukan oleh Ahok, Rizieq begitu keras bersuara. FPI melaporkan ke Polisi. Mereka berdemo dengan tema “Aksi bela islam.” Orasinya pun cukup primitif, bunuh, bunuh, bunuh si Ahok. Kalau Polisi tak merespon, mereka mengancam menduduki istana, lengserkan Jokowi, ambil alih gedung DPR dan seterusnya. Itulah gambaran tentang Rizieq dan pengikutnya.

    Kemudian ada juga kasus Megawati yang menyindir soal kaum bumi datar yang bersikap seperti orang Arab. Kemudian terlalu percaya pada ramalan. Yang kemudian Rizieq anggap merupakan penistaan agama dan sempat berniat melaporkan Mega ke polisi, dengan nada tinggi tentunya.

    Namun belakangan Rizieq mundur, tidak jadi melaporkan Mega. Beralasan bahwa kita perlu menjaga NKRI yang sejuk, tidak boleh saling lapor dan seterusnya. Terakhir, meminta mediasi dan dialog untuk memperjelas kasus ini. Tentu saja apa yang dilakukan Rizieq begitu bertolak belakang dengan nada tinggi yang sebelumnya berniat melaporkan Mega dan begitu berbeda sikapnya saat menghadapi Ahok.

    Perbedaan sikap seperti ini jelas lucu. Bagaimana bisa orang yang teriak bunuh-bunuh-bunuh si Ahok, kemudian ingin agar tidak sedikit-sedikit lapor. Ya mana bisa? Ini seperti pelacur yang dalam beberapa hari langsung jadi pendakwah, kemudian meminta jamaahnya agar menjauhi zina. Mana bisa?

    Sehingga kemudian tidak ada yang bisa membantah bahwa sebenarnya Rizieq tak berani berhadapan dengan Mega. Atau FPI sudah takut melihat respon PDIP yang sangat tegas bahwa seluruh kader PDIP siap membela Megawati.

    Nah, terkait dengan rekaman Firza tentang perselingkuhannya dengan Rizieq, lengkap dengan chat sex dan foto-foto tanpa busananya, sampai pagi ini FPI belum menanggapinya. Belum ada respon sedikitpun terkait hal tersebut. Hal ini juga sangat berbeda dengan FPI yang biasanya responsif dan begitu cepat mengklarifikasi. Tapi soal kasus Firza, bahkan kader-kadernya pun tak ada yang berani membantah. Hanya ada status Nanik S Deyang -pendukung Jokowi yang kemudian pindah dukung Prabowo dan sekarang jadi titik-titik- yang bantahannya mirip kader-kader PKS saat ada kasus Lutfi Hasan Ishaq, nggak nolong.

    Kasus ini jelas mempermalukan Rizieq. Sangat telak! Zina. Kalau ini berita bohong, pastinya Rizieq akan melaporkan ke Polisi. FPI akan berdemo dan marah-marah dengan penyebar karena membuat berita palsu tentang pimpinannya. Mungkin akan teriak bunuh-bunuh-bunuh juga. Jika soal salah ketik Fitsa Hats saja Novel Bamukmin FPI sampai mencak-mencak dan melaporkan Ahok ke Polisi, apalagi soal tuduhan zina dan chat yang aaauh aaaah aaaah dan penuh sedot sedot melibatkan pimpinan FPI?

    Bagaimanapun FPI harus bersuara, klarifikasi. Dan menarik untuk kita lihat reaksinya. Apakah akan sekalem saat menghadapi Megawati, atau penuh nada tinggi seperti saat berhadapan dengan Ahok? Dari situ nanti kita bisa simpulkan lebih lanjut terkait kasus Firza hots ini.

    Begitulah kura-kura.


    Penulis :   Alifurrahman  Sumber : Seword.com
    • Komentar Via
    • Facebook
    Item Reviewed: Analisis Reaksi Fitsa Hats dan Firza Hots Rating: 5 Reviewed By: Wartadotco News
    Scroll to Top