728x90 AdSpace

  • Latest News

    Rabu, 14 Desember 2016

    Wakapolri Tegaskan Penangkapan Teroris Bukan Pengalihan Isu

    Jakarta, Warta.co - Wakapolri Komjen Pol Syafruddin menyesalkan banyaknya pendapat yang beredar bahwa penangkapan para terduga teroris yang hendak melakukan aksi bom bunuh diri di Istana Negara, adalah upaya pengalihan isu.

    "Teroris itu serius ya! Jangan ada komentar bahwa itu pengalihan isu atau sebagainya," kata Komjen Syafruddin, di PTIK, Jakarta, Rabu.

    Menurutnya, jajarannya, tim Densus 88 selama ini telah bekerja keras untuk mengintai gerak gerik para terduga teroris.

    "Anak buah saya, ada yang satu tahun tidak pulang ke rumah. Tidak ketemu anak dan istri untuk melacak (keberadaan terduga teroris). Mereka tidur di jalan untuk selidiki ini itu dan kami bisa tangkap sebelum ada bom (meledak), tolong jangan komentar ini pengalihan isu. Hati-hati berkomentar," katanya.

    Ia berujar, beberapa kota di dunia seperti Kairo (Mesir), Istanbul (Turki) dan lainnya banyak korban berjatuhan karena bom. Sementara di Indonesia tidak ada korban karena Densus 88 berhasil menangkap jaringan terorisme satu hari sebelum beraksi di Istana Negara.

    "Di negara lain ada korban, tapi di Indonesia bisa kami antisipasi, kami cegah dan ditangkap semuanya. Jadi hati-hati, jangan bilang ini pengalihan isu," tegasnya.

    Pihaknya mengatakan bahwa kemampuan Indonesia dalam penanganan kasus terorisme telah diakui negara-negara tetangga.

    "Dunia mengakui penanggulangan terorisme di sini (Indonesia). Saya baru pulang dari Jepang, Kepala Kepolisian Jepang minta advice (penanggulangan terorisme) dalam rangka menghadapi Olimpiade 2020," katanya.

    Pada Sabtu (10/12), Densus 88 menangkap tiga terduga teroris, MNS dan AS (laki-laki) serta DYN (perempuan).

    MNS dan AS ditangkap di jalan layang Kalimalang, Bekasi. Sementara DYN ditangkap di rumah kontrakan di Jalan Bintara Jaya 8 Bekasi, Jawa Barat.

    Polisi menemukan barang bukti berupa bom rakitan berbentuk penanak nasi elektronik (rice cooker) di kamar 104 kontrakan tiga lantai itu.

    Tim Gegana Polda Metro Jaya meledakkan satu dari tiga bom aktif yang ditemukan di tempat kejadian perkara (TKP) pada Sabtu (10/12) malam.

    Sedangkan terduga teroris berinisial S alias Abu Izzah ditangkap di daerah Sabrang Kulon Matesih, Kabupaten Karanganyar, Solo,Jawa Tengah, pada hari yang sama.

    Dari hasil pemeriksaan, diketahui bahwa jaringan MNS diduga hendak mengebom lingkungan Istana Negara, Jakarta pada Minggu (11/12) pagi.

    "Skenarionya, pada Minggu (11/12) pagi, MNS dan AS mengantar Saudari DYN ke Masjid Istiqlal. Kemudian DYN berjalan kaki sendirian ke Istana," kata Kepala Bagian Kemitraan Biro Penerangan Masyarakat Polri Kombes Pol Awi Setiyono.

    DYN rencananya menjadi calon 'pengantin' dalam aksi amaliyah tersebut. Rencananya aksi tersebut menargetkan momen pergantian petugas jaga paspampres di Istana Negara.

    Dari hasil pemeriksaan sementara, keempat orang tersebut diduga kuat merupakan jaringan petempur ISIS asal Indonesia, Bahrun Naim.(Ant)
    • Komentar Via
    • Facebook
    Item Reviewed: Wakapolri Tegaskan Penangkapan Teroris Bukan Pengalihan Isu Rating: 5 Reviewed By: Wartadotco News
    Scroll to Top